Search

Daftar Top Skor Liga Inggris, Romelu Lukaku Paling Subur

Premier League masih menyisakan 14 pekan lagi. Selain persaingan gelar juara, ada perebutan pencetak gol terbanyak yang seru untuk dinikmati.

Jika menilik klasemen pencetak gol terbanyak, persaingan ini memang cukup menarik. Hingga kini, sudah ada sembilan pemain yang telah mencetak 10 gol lebih. Jika ingin lebih dikerucutkan, ada enam pemain yang sudah mencetak di atas 14 gol.
Di pucuk daftar pencetak gol terbanyak, ada nama Romelu Lukaku yang kini sudah membuat 16 gol. Menguntit di belakang Lukaku, ada nama Diego Costa, Zlatan Ibrahimovic, dan Alexis Sanchez yang telah membuat 15 gol. Pada posisi ketiga, ada nama penyerang Sunderland, Jermain Defoe, dan juga Tottenham Hotspur, Harry Kane, dengan 14 gol.
Bagaimana peluang mereka untuk menutup musim sebagai pencetak gol terbanyak. Berikut analisis;
Romelu Lukaku
Lukaku yang berada di puncak daftar pencetak gol terbanyak memang begitu difavoritkan. Selain menjadi tumpuan Everton untuk mencetak gol, Lukaku juga memiliki rasio mencetak gol lumayan tinggi.
Dari 23 pertandingan yang sudah dia mainkan, penyerang asal Belgia ini total sudah melakukan 62,1 tembakan ke gawang lawan. Angka tersebut membuatnya hanya membutuhkan 3,8 percobaan untuk mencetak satu golnya.
Meski demikian, Lukaku saat ini tidak berada dalam posisi yang nyaman untuk menutup akhir musim sebagai pencetak gol terbanyak. Pasalnya, dalam 14 pertandingan ke depan, Everton masih akan menghadapi tiga tim kuat yang saat ini duduk di empat besar klasemen: Chelsea, Tottenham Hotspur, dan Arsenal.
Diego Costa
Melihat posisi saat ini, Diego Costa lebih layak difavoritkan untuk menutup musim sebagai pencetak gol terbanyak. Selain penampilan konsisten Chelsea, Costa juga merupakan tumpuan utama Chelsea untuk mencetak gol musim ini.
Tidak ada nama penyerang besar lain serta usainya persoalan dengan Antonio Conte membuat namanya menjadi favorit untuk tampil sebagai pencetak gol terbanyak.
Melihat data Whoscored, 22% dari percobaan Chelsea di depan gawang lawan disumbangkan oleh Costa. Bukan hanya itu, Costa juga menjadi pemain dengan sepakan paling akurat Chelsea musim ini. Buktinya, 60% dari percobaan yang dilepaskan oleh pemain asal Spanyol ini mengarah ke gawang, jauh di atas pemain-pemain lain.
Zlatan Ibrahimovic
Dikenal sebagai pencetak gol terbanyak dalam beberapa kompetisi sepak bola, Ibrahimovic memiliki tugas berat jika ingin mengakhiri musim ini sebagai pencetak gol terbanyak Premier League. Dalam empat laga terakhir, Ibrahimovic hanya mampu mencetak satu gol.
Pada musim ini, penyerang asal Swedia ini membutuhkan 6,2 percobaan untuk mencetak satu golnya. Jauh di bawah Diego Costa, dan Alexis Sanchez, yang membutuhkan 4,5 dan 5,6 percobaan per satu golnya.
Namun, Ibrahimovic masih memiliki peluang besar untuk menjadi pencetak gol terbanyak pada akhir musim. Eks-pemain Paris Saint-Germain ini menjadi pemain yang mendapatkan pasokan bola terbanyak di dalam kotak penalti pada Premier League musim 2016/17 dengan 67 bola dari 23 pertandingan yang sudah dia lakoni.
Alexis Sanchez
Dibebaskannya Sanchez untuk mendalami dalam beberapa pekan lalu membuat namanya semakin moncer. Dalam mencetak gol Sanchez bahkan tidak berhenti untuk mengakhiri laga dengan gol.
Meski demikian, rencana Sanchez untuk mengakhiri musim sebagai pencetak gol terbanyak tidak bisa dilepaskan dari beberapa faktor: posisi bermain, peran Mesut Oezil, dan pasokan bola. Dengan berubahnya peran Sanchez, dia tak lagi setajam ketika diberi peran free role.
Belum lagi soal Oezil, partnernya di lini depan yang biasa membuat ruang untuknya. Dengan menurunnya perfotma Oezil, Sanchez bakal kesulitan menjebol gawang lawan. Belum lagi soal pasokan bola yang begitu minim. Hingga pekan ke-22, Sanchez baru mendapatkan 50 bola di kotak penalti lawan.
Harry Kane
Absen karena cedera tidak membuat Kane kehilangan ketajaman. 14 gol yang sudah dia buat sejauh ini menjadi bukti betapa dia dan Jermain Defoe adalah penyerang lokal terbaik Inggris saat ini.
Dari total 57 percobaan yang dilepaskan oleh Kane, 14 di antaranya mengarah ke gawang tim lawan. Selain itu, akurasi percobaannya bahkan telah mencapai 61% per pertandingannya.
Beruntung bagi Kane, dia bukan tipikal yang manja. Ia tak selamanya bergantung pada suplai bola karena bisa mengkreasikan peluang sendiri. Tak ada pemain Spurs yang mendominasi pemberian assist kepada pemain bernomor punggung 10 tersebut.
Jermain Defoe
Meski telah berusia di atas kepala tiga, Defoe bisa menjadi mimpi buruk di depan gawang lawan. Total 14 gol yang sudah dia buat menjadikannya menjadi pemain tertajam Sundeland musim ini.
Namun demikian, Defoe kami prediksi tidak akan tampil sebagai pencetak gol terbanyak tim ini. Beberapa lawan berat dengan pertahanan terbaik di Premier League masih akan menjadi batu sandungan Sunderland di akhir musim, seperti Manchester United, Middlesbrough, Everton, dan Chelsea.